ETIKA DALAM BERJEJARING SOSIAL


Facebook atau Twitter merupakan dua jejaring social raksasa dunia untuk saat ini. Banyak orang memiliki kedua akun jejaring social tersebut, tetapi banyak juga yang tidak memahami aturan pakainya.

Pada dasarnya, pemakaian media social itu tidak terbatas dan tidak dibatasi. Tetapi tetap saja ada etika yang harus diperhatikan. Terlebih dalam penggunaan di Negara hukum seperti Indonesia. Etika dalam penulisan, etika dalam berbahasa dan berbicara di media social harus diperhatikan, salah-salah memposting sesuatu bisa berujung penjara atau tuntutan, intinya sebelum melakukan sesuatu dalam akun jejaring social, hendaknya di perhatikan 3 pola seperti “ Think before typing”, “ Think before talking” and “Think before Posting”.

Dalam perjalanannya para facebooker atau tweaps selalu ingin menjadi yang paling direspon oleh para folowernya atau teman dalam lingkaran pertemannya di facebook, hanya dengan memposting sekalimat tulisan lucu atau kalimat yang menarik perhatian. Dengan begitu facebooker atau tweaps merasa bahwa dirinya menjadi yang paling terkenal dalam lingkaran pertemanannya, atau menjadi pusat perhatian bagi teman-temannya, dan bisa disebut juga menjadi artis kecil-kecilan.

Hal ini wajar terjadi, karena semua orang memiliki sifat ingin selalu diperhatikan oleh orang lain. Dan itu sah-sah saja. Namun kembali kepada etika dalam berjejaring sosial, seharusnya para facebooker, blogger ataupun tweaps memperhatikan beberapa hal seperti :

1. Memposting keluh kesah
Tidak semua teman yang ada dalam lingkaran pertemanan senang membaca keluh kesah setiap hari yang diposting dalam timeline. Bahkan postingan semacam ini justru menimbulkan prasangka yang tidak baik, dan meninggalkan kesan buruk bagi yang memposting.

2. Memposting kata-kata kotor
Memaki-maki orang yang tidak jelas melalui sindiran-sindiran, atau ngata-ngatain mantan pacarnya dengan kalimat kasar dan kotor.

3. Memposting kata-kata seperti “ suka-suka gue dong, facebook-facebook gue, twitter-twitter gue, mau gue apain terserah gue, napain lo sibuk ngurusin urusan orang lain, urus diri lo sendiri“
Kalimat tersebut menunjukkan betapa tidak ber-etikanya seseorang.

4. Memposting Link yang mengarah ke situs pornografi

5. Memposting kalimat yang bersifat menjelekkan suatu kelompok, individu, atau institusi tertentu.

6. Tidak perlu over dalam beraktivitas di jejaring social, seperti setiap saat setiap waktu memposting apa yang sedang dipikirkan. Atau memposting keberadaan kita, misalnya sedang di hotel ini, di café ini, di pantai ini, dll, dst, dsb.

(Beberapa hal tersebut diatas merupakan pengalaman penulis, yang pernah penulis lakukan dan kemudian menimbulkan efek buruk terhadap diri penulis dan lingkaran pertemanan didalamnya ).

Lalu apa yang sepatutnya dilakukan didalam berjejaring social ?

1. Kita dapat memposting hal-hal yang lucu dan menarik, yang sifatnya bisa menghibur teman-teman dalam lingkaran pertemanan tersebut.

2. Dapat pula memposting sesuatu yang sifanya informatif.

3. Hindari memposting kalimat yang menimbulkan kebencian terhadap orang lain, seperti contoh diatas.

4. Gunakan menu Message untuk me-mEntion teman yang isinya bersifat pribadi.

5. Hindari memposting kalimat yang berbau provokasi, pornografi ataupun SARA.

6. Gunakan jejaring social secara bijak dan tidak berlebihan, dengan memeriksa notifikasi secara berkala, tidak perlu online sepanjang hari, sekalipun menggunakan Smartphone.

Jika point-point tersebut dapat kita laksanakan, maka akan terhindar dari masalah-masalah tidak penting yang timbul dari jejaring social, selanjutnya kita akan merasa nyaman dalam berjejaring social.

Demikian tips berjejaring social dari saya, semoga bermanfaat. Enjoy in your timeline.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s