“Tragedi Girlband Berkerudung”


Alhamdulillah ketemu lagi nih dengan sobat semua ya.  Sekarang, gue bakal ngulik soal ‘pick the band’  acara ajang adu bakat BoyGirl Band Indonesia alias BGBI yang sempat tayang di sebuah stasiun televisi swasta . Hmm, mungkin menurut kamu rada basi yah cos acaranya udah kelar bahkan pemenangnya pun udah terpilih. Tapi better late than neverdah.

Daripada kalo nggak pernah dibahas malah jadinya nggak ngeh gimana seharusnya muslimah berekspresi seni namun tetep syar’i. Setidaknya acara yang pernah ada itu, pas sekarang dibahas di buletin kesayangan kamu, ke depannya nggak akan terulang lagi, dan kamu juga udah punya pemahaman Islam jika suatu saat ajang sejenis muncul lagi. Sehingga kamu bisa menilai baik-buruknya, benar-salahnya, terpuji-tercelanya sesuai standar syariat Islam. Betul?

Ya, betul. Lho, kok gue jawab sendiri? Hihihihi… bukan lagi kumat lho, tapi emang lagi senewen. Halah! Sama aja ya. Maksudnya, kamu insya Allah punya jawaban yang sama dengan gue. Bukan kegeeran lho. Sori ya banyak candanya, gue emang kadang suka error kalo lagi “on” penuh semangat buat cerita. Hah?

Hanya permainan bisnis

Semua juga tahu kalo acara ‘pick the band’ BGBI ini sebenarnya arus latah dari K-wave yang lagi melanda blantika musik yang nggak cuma di Asia, tapi nyaris dunia (baca: go international).  Acara BGBI yang dipresenter oleh Andhika Pratama plus dilengkapi para ‘judge’ mulai dari Melly Goeslaw (inget BBB deh), Maia Estianti (inget PASTO deh), Kevin Aprillio (inget PRINCESS deh), Dewi Sandra (wah… inget siapa ya? SUNNI dong!)

Karakter pilihan dari ‘pick the band’ BGBI ini sebenernya nggak jauh beda ama waktu musim-musim grup acapella, vokal grup gitu.  Kekompakan, pembagian suara 1-2-3-4, koreografi, kostum, aransemen yang kayak gitu yang dinilai. Cuma kemasannya beda, gaya musik-perform kudu adopsi dari SuJu, BigBang, 2PM, SNSD, Blush, After School dan boy & girlband K-wave yang sejenisnya.

Acara ini lumayan pernah bikin rating jadi naek.  Sebabnya, banyak orang yang meluangkan waktu nonton beginian buat mantengin para temen atau sodara yang jadi kontestan di acara ini, plus voting pake kirim sms gitu. Nah, kira-kira yang diuntungin siapa tuh mulai masa audisi sampe tayang di tv? Abang jual gorengan? Yang jual manisan mangga? Atau jual-jual soft drink? Operator seluler? Wah, gue yakin kalo ada acara ginian semua bakal kebagian rejeki. Hahaha..yang jelas ini semua nggak jauh dari bisnis dunia musik dan broadcast supaya tetep bisa mendulang rupiah. Kan K-wave lagi musim.. ya dijuallah acara yang kayak begini.

Omong-omong soal bisnis, apalagi cuma karena terbawa arus alias latah. Akhirnya karena dituntut kudu pinter cari peluang, dan ternyata peluangnya adalah ngekor arus K-wave, ya sudahlah bikin aja program begituan. Apakah bakal bikin industri musik di Indonesia akan maju ?  Wallahu’alam.  Dari derasnya arus K-wave yang nyaris go international, gue dapet bocoran nih soal K-wave. Gue dapet  di Kompas edisi cetak, Minggu, 15 Januari 2012. Hajar!

Kim Hyun-ki, Direktur Pusat Kebudayaan Korea Selatan di  Jakarta, menceritakan bahwa awalnya pemerintah Korea berperan banyak  buat kemajuan Korea Selatan dalam mengekspor produk budaya popnya. Sekitar 20 tahun yang lalu (itung mulai tahun 2011), pemerintah Korsel memberi beasiswa besar-besaran kepada artis di berbagai bidang seni untuk belajar di AS dan Eropa. Nah, dari program itu lahirlah artis-artis berpengalaman. Yoon Jae-kwon, salah seorang agen artis Korsel menceritakan bahwa semua artis K-Pop digembleng selama 6 bulan – 1 tahun. Tampilan fisik juga dipoles sebelum diluncurkan sebagai artis tingkat global.  Asal kamu tahu aja ya, sistem pelatihan kayak gini udah ada sekitar tahun 90-an dan sangat dirahasiakan. Bahkan calon penyanyi nggak tahu tentang sistem model gini sampe mereka dijeblosin ikut pelatihan.

Indonesia? Justru Indonesia ternyata jadi lahan pasar yang diperebutkan. Ya kamu lihat sendiri kan, apa-apa berbau K-Wave pasti laku dijual di negeri tercinta ini hehehe. Seorang sosiolog UNJ, Robertus  Robert bahkan pesimis kalo Indonesia mampu mencetak ‘Indonesia Wave’. Doi menegaskan, industri hiburan kita lebih cenderung mencetak pengekor daripada inovator. Beeuuhh…  nonjok, Man!

Ada yang beda

Back to topic. Yup, ada yang beda. Tadi sebenernya udah kesentil. Itu tuh girlband asuhan Dewi Sandra di BGBI, you know? SUNNI. Lah kenapa? What’s wrong?  What’s up? Aya naon? Hebring atuh, kerudungan menang kompetisi girlband ! Yeee…kok pada ribut nih?

Yoi Gals! Sekelumit tentang SUNNI, girlband peraih sms terbanyak di ajang BGBI ini dengan  peraihan angka mencapai 35,12 %  dan semua personilnya berkerudung (udah tahu kan beda jilbab ama kerudung? Kalo belon tahu ayooo… buka  edisi jilbab yaaa! Kalo edisi cetaknya nggak punya, langsung aja klik: http://www..com dengan keyword jilbab, insya Allah ketemu).

SUNNI berarti Sun yaitu matahari dan Ni artinya negeri satu. Kalo terjemahnya berarti SUNNI adalah matahari indah dari SMAN 1 Sidayu, Gresik. Personil SUNNI yang beranggotakan 8 orang muslimah ini yaitu Laila, Oya, Rina, Vida, Dita, Ayi. Fita dan Luli sebenernya sebagai girlband pengen tetep eksis tanpa ngelupain jati diri sebagai warga kota santri, makanya mereka tetep berkerudung dalam aksi mereka. Bener-bener tampil beda dibanding muslimah yang gabung di girlband tapi justru eksis dalam sensualitas dan serba minimalis.

Walaupun tampil beda, nggak lepas kerudung tapi justru gue khawatir hal yang kayak gini malah bikin citra negatif terhadap muslimah. Nah lho? Ada apa lagi nih? Ya, gimana ya, dipikir-pikir aneh aja liat para muslimah yang energik, berkerudung tapi nyanyi-nyanyi sambil jingkrak-jingkrak di depan umum bahkan disiarkan di tv supaya bisa diliat orang banyak.  Aduh, nggak gue banget deh. Penasaran, kan?

Muslimah express your self

Bro en Sis rahimakumullah, kalo kamu mikir bahwa Islam itu mengekang, membatasi terus bikin mandul kreativitas…hmm.. nggak bener banget itu!  Justru, Islam menjaga kehormatan dan kemuliaan muslimah supaya nggak dianggap ‘sembarangan’.  Dulu gue juga sempet mikir gitu, apalagi waktu gue nekat manggung ala Oppie Andaresta di perpisahan sekolah waktu gue SMA doeloe dan hal ini malah bikin guru agama Islam gue mencak-mencak. Tragis memang. So sad but true (kalo ini jadi inget Metallica dah: I’m your dream, make you real/ I’m your eyes when you must steal/ I’m your pain when you can’t feel/ Sad but true). Ya, gue kan sempet bercita-cita pengen kek Lisa Loeb, Sheryl Crow,  Alanis Morisette,  Avril Lavigne dan sejenisnya hehehe. Untungnya gue sekarang udah tobat. Heuheu…  alhamdulillah.

Bro en Sis pembaca setia , selidik punya selidik.  Ya ternyata dalam hal berekspresi seni sebenarnya nggak dilarang alias boleh atawa mubah aja. Semuanya dijelasin dengan gamblang dalam kitab “Seni dalam Pandangan Islam: seni Vokal, Musik dan Tari” karya Dr. H. Abdurrahman al-Baghdadi. Nyanyi-nari itu boleh di kalangan anggota keluarga atau kerabat yang mahrom, juga boleh di antara sesama muslimah.

Setelah gue tahu ini, berekspresi yang right place juga akhirnya menimbulkan rasa aman. Makanya nyanyi, kabaret, dan sejenisnya gue  dan temen-temen nampilinnya nggak sembarangan.  Tapi di ruang tertutup yang nggak bakal diintip cowok iseng apalagi publik. Oya, yang nonton kabaret gue juga adalah sesama muslimah, lho. Selain itu lagu yang dinyanyi’in dan juga tari-tariannya bukan yang seronok, vulgar dan berkonten porno  Apalagi lagu-lagu jatuh cinta, putus cinta, cinta satu malam, ngajak berzina,   ih, na’udzubillah min dzalik! Sebagai muslimah ya kudu paham dong kalo ekspresi seni sebenernya adalah perantara/wasilah/media penyampai pesan-pesan kebaikan kepada sesama.

So, Gals, jangan ampe salah langkah lagi deh ya. Coz muslimah yang nilainya plus di hadapan Allah Swt. adalah yang oke dalam menjaga auratnya, pergaulannya. Terus visi dan misi hidupnya berorientasi SURGA! (catat: surga!). Jadi biarpun lagi berkesenian ataupun menghibur diri dan orang banyak ya tetep jangan lupa ama keimanan dan pelaksanaan syari’at Islam. Sebab, balesannya nggak maen-maen kalo sampe kebablasan berekspresi seni tanpa bersandar kepada syariat Islam. Apa itu? Bisa go to hell tuh. Catet !

Yup, tanpa bermaksud mendiskreditkan siapa pun apalagi temen-temen muslimah semua yang udah dianggap berprestasi dan bikin ortu plus sekolah bangga meski bukan dengan aktivitas yang diridhoi Allah, tapi mudah-mudahan bisa ikhlas dan sadar yah dengan pesan yang gue sampaikan lewat tulisan ini.

Bro en Sis ‘penggila’ , kalo ngomongin soal ngetop, okelah kalo ngetopnya terus masuk surga. Lha,  gimana jadinya kalo ngetop di dunia tetapi pas di akhirat malah go to hell? Ah, itu mah urusan Allah Swt., memang. Yup memang bener itu urusan Allah Swt. Tapi berhubung Allah udah nurunin syariat-Nya untuk ditaati umat-Nya kenapa nggak kita urus sekarang aja? Oya Non, gue mah kalo tobat ngajak-ngajak. Masa’ tobat sendirian? Sebab nih, kalo udah di padang Mahsyar gue nggak bisa ngajakin siapa-siapa lagi. Di sana sih, udah urusan sendiri-sendiri. Bukan apa-apa, karena gue juga sibuk mikirin urusan gue sendiri. Rugi kan kalo nyadarnya di sana?

Semoga, tragedi girlband berkerudung ini hanya sampe sini aja. Nggak berlanjut, nggak ada regenerasi, nggak ada yang ngikutin, apalagi bermunculan sel-sel baru, misalnya cheerleader berkerudung. Buset dah! Jangan sampe ya! Kita kan muslimah yang taat syariat. Pantang jadi ahli maksiat. Yuk ah, pamit. Wassalam. [anindita | from osolihin.wp.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s