Tetaplah Menjadi Bintang yang Bersinar Terang


Berbicara mengenai jodoh,  selalu menjadi topik yang tidak pernah habisnya. Kadang suka membuat senyum-senyum sendiri, tak jarang juga membuat air mata berlinang tiada henti. Di media manapun, terkhusus media online, hal-hal yang berbau jodoh dan sepaket dengan cintanya selalu menjadi bahasan yang selalu mendapatkan perhatian lebih dari para pembacanya.

Seperti kebanyakan pembaca lainnya, tangan ini reflek mengklik link terkait, karena tergoda dengan judulnya. Ya… judulnya sangat menantang sekali. Tanpa berasumsi, saya menikmati baris demi baris yang tersaji, hingga saya sampai pada kalimat,

Yaa Ukhti.. Antum harus sadar, bahwasanya di luar sana juga banyak yang menantimu. Hanya ketidakberanianlah (karena takut ditolak) yang menghalanginya. Semakin banyak kelebihan yang Antum miliki, semakin pula menjauhkan mereka dalam mendapatkanmu. (M. Kamari, 24 Oktober 2011)

Hm… berkali-kali saya membaca potongan paragraf tersebut, mencernanya, mengolahnya dengan hati dan juga pikiran. Hanya satu yang ada di benak saya, “Haruskan seorang wanita berhenti bersinar agar dimudahkan jodohnya?”. Saya tahu.. bukan itu maksudnya, apalagi setelah membaca paragraf selanjutnya. Tapi..

***

Satu hal yang selalu saya dan mungkin juga akhwat belum menikah lainnya yakini, bahwa kami tidak pernah tahu apa yang sudah ditakdirkan bagi kami. Yang bisa kami lakukan hanyalah berusaha semaksimal mungkin untuk menyeimbangkan apa yang kami harapkan dan inginkan dengan kenyataan yang Allah telah tetapkan bagi kami. Allah bekerja dengan cara-Nya yang misterius, kebijaksanaan-Nya jauh dari apa yang bisa kami genggam dan pahami. Maka yang bisa kami lakukan hanyalah berupaya menjadi hamba lebih baik lagi.

Sama seperti insan lainnya di dunia ini, kami juga ingin mengikuti sunnah nabi, pun kami ingin menggenapkan dien kami. Kami haus dan rindu akan cinta, rindu akan cinta-Nya. Rindu yang membuat kami semakin merindui-Nya, cinta yang membuat kami semakin mencintai-Nya. Dan ketika ketetapan itu belum menjadi takdir kami, mengapa kami harus memudarkan sinar yang telah dititipkan-Nya kepada kami? Bukankah kelebihan yang di anugrahkan kepada kami juga rahmat-Nya? Mengapa kami harus membiarkannya redup demi hanya sebuah cinta manusia yang tidak pasti? Bukankah kontribusi dalam membangun umat ini dibutuhkan dari siapa saja? Tidak peduli pria atau pun wanita, remaja, kanak-kanak, dewasa atau pun orang tua; sudah menikah atau pun masih single. Semua punya kewajiban yang sama!

Ketika kami dari hari ke hari terus mengukir prestasi bukan untuk membuat kami menjadi “gagah” dan disegani orang-orang di sekitar kami. Tidak! Sama sekali tidak! Semua yang kami lakukan semata-mata wujud pengabdian kami kepada-Nya, kekasih utama kami, Al Hakim yang kepada-Nya lah kami menggantungkan nasib.

Kami sudah dibekali waktu dan kesempatan dalam penantian kami, lalu mengapa kami harus menyia-nyiakannya? Bukankah muslim yang baik itu seseorang yang hari ini lebih baik dari hari kemarin? Bagaimana jika nyawa kami di ambil pemilik-Nya di saat kami belum merubah status single kami? Sejatinya kami juga manusia biasa yang memiliki waktu terbatas di dunia ini, maka sudah sewajarnya kami ingin memaksimalkannya agar ketika kami menghadap Kekasih sejati kami nanti kami punya bekal yang cukup ketika di tanya untuk apa saja waktu yang diberikan kami manfaatkan.

Tidak seharusnya ada alasan dari lawan jenis kami, yang merasa berat dan terintimidasi dengan prestasi yang kami miliki. Seorang laki-laki beriman seharusnya malu jika merasa terbebani dengan intelejensi, pendidikan ataupun karir (calon) pasangan hidupnya. Mereka tanpa mencoba memahami kami seolah-olah sudah lebih dahulu ber-shu’udzan bahwa kami tidak akan menjadi istri yang berbakti, sombong, dan tidak bisa menghargai suami kami karena sedikit kelebihan yang kami miliki. Padahal apalah arti semua itu dibanding nikmatnya iman? Wallahualam.

 

Oleh: Jaufa, Bukittinggi
Dalam sebuah penantian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s