AKHI… MAUKAH MENIKAH DENGANKU?

AKHI… MAUKAH MENIKAH DENGANKU?

“Suamiku adalah temen curhatku…
suamiku adalah patner bisnisku…
suamiku adalah ustadz tahsinku…
suamiku adalah temen seperjuanganku…
suamiku adalah sahabatku…
suamiku adalah temen mainku…
suamiku adalah temen berantemku…”,

itulah kiranya yang ana rasakan darinya, setelah 12 tahun menikah dan insya Alloh dikaruniai anak 7 semoga semakin menambah keberkahan dalam rumah tangga kami…

Dulu ana datang ke suami ana, justru ana yang menawarkan diri ke suami.
”Akhiy maukah menikah dengan ana?”, tawarku padanya.

Waktu itu dia masih kuliah smester 8. Dia cuma bengooonggg seribu bahasa, serasa melayang di atas awan, seolah waktu terhenti. Beberapa saat setelah setengah kesadarannya kembali dan setengahnya lagi entah kemana, dia berucap,

”’Afwan ukh… anti pengen mahar apa dari ana?” “Cukup antum bersedia menikah denganku saja itu sudah lebih dari cukup”
Continue reading